Bayar Pajak Mobil Pakai Koin, Pedagang Mainan: Para Pejabat, Tolong Jangan Disalahgunakan

BAYAR PAJAK-- Nursam Romdoni, pedagang mainan dan aksesoris wanita asal Kelurahan Kertosari, 
Kecamatan Ponogoro, Kabupaten Ponorogo membayar pajak mobil dengan uang koin yang dikumpulkan dalam setahun.
(KOMPAS.COM/MUHLIS AL ALAWI)

PONOROGO - Nursam Romdoni, pedagang mainan dan aksesoris wanita asal Kelurahan Kertosari, Kecamatan Ponogoro, Kabupaten Ponorogo, membayar pajak mobil dengan koin yang dikumpulkan dalam setahun. 

Romdoni sengaja membayar pajak dengan koin untuk memberi pesan agar pejabat negara tak korupsi. 

Menurutnya, gaji para pejabat berasal dari pajak yang disetor masyarakat kepada negara.   

“Jadi tolong orang-orang yang di atas seperti pejabat tolong jangan sampai disalahgunakan. Ini (uang pajak) kan amanah dari masyarakat. Kami disuruh bayar pajak juga siap,” kata Romdoni usai membayar pajak mobil pikapnya di Kantor Samsat Ponorogo, Kamis (22/10/2020). 

Romdoni mengaku tak malu membayar pajak dengan koin. Sebab, uang tersebut merupakan alat bayar sah yang dikeluarkan negara. 

Ini bukan kali pertama Romdoni membayar pajak menggunakan koin. Hal ini telah dilakukan sejak tiga tahun lalu. 

Sisihkan hasil jualan mainan 

Setiap harinya, Romdoni menyisihkan koin dari hasil berjualan mainan di sebuah galon kosong. 

Koin yang dikumpulkan beragam, mulai dari pecahan Rp 100 hingga Rp 1.000.  Ia mengaku tak pernah mematok jumlah uang yang harus dimasukkan ke dalam galon kosong itu per hari. 

"Sehari kadang Rp 10.000, kadang enggak ada sama sekali. Uang itu saya masukkan ke galon air," ujar Romdoni. 

Dalam setahun, Romdoni berhasil mengumpulkan uang sebanyak Rp 1,2 juta untuk membayar pajak mobil pikapnya. 

Sementara itu, Kanit Regident Satlantas Polres Ponorogo Iptu Marjono mengapresiasi tindakan Romdoni yang taat membayar pajak. 

"Kami apresiasi karena Romdoni warga yang taat membayar pajak. Apalagi ia membayar pajak dengan menabung,” kata Marjono. 

Harapannya tindakan Romdoni dapat mengedukasi warga lainnya agar taat dan tepat waktu membayar pajak kendaraan bermotor.


Sumber : KOMPAS.com



 

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel