Mojokerto Gempar! Dikira Kucing, Ternyata Bayi Terbungkus Tas Hajatan

Yuyun, Krisnawati menunjukan lokasi penemuan bayi perempuan yang diletakan di teras rumahnya di Desa Wonorejo, Kecamatan Jetis, Kabupaten Mojokerto.Foto/SINDOnews/Tritus Julan.
MOJOKERTO - Warga Dusun/Desa Wonorejo, Kecamatan Jetis, Kabupaten Mojokerto, mendadak gempar. Mereka dikejutkan dengan temuan sesosok bayi yang terbungkus tas hajatan, Jumat (18/12/2020) malam.

Bayi berjenis kelamin perempuan itu, ditemukan tergeletak di teras rumah Yuyun Krisnawati, 36, di Desa Wonorejo, Kecamatan Jetis, sekira pukul 22.30 WIB. Diduga, bayi tersebut sengaja ditinggalkan orang tuanya.

Informasi yang dihimpun di lokasi, bayi yang diperkirakan baru dilahirkan itu, kali pertama ditemukan oleh Pingkan Aurel, 16, anak Yuyun. Saat ditemukan, kondisi bayi masih berlumuran darah, dengan terbungkus tas hajatan kain berwarna ungu.

"Yang pertama mengetahui itu anak saya Pingkan, saat itu dia (Pingkan) mau ke kamar mandi," kata Yuyun Krisnawati saat dikonfirmasi di rumahnya, Sabtu (19/12/2020).

Ibu rumah tangga ini menuturkan, malam kemarin, Pingkan mendadak dikagetkan dengan suara tangisan bayi. Karena penasaran, ia lantas mencari sumber suara tersebut. Benar saja, di teras rumahnya terdapat sebuah tas hajatan yang tergeletak begitu saja.

"Saat dicek ternyata itu bayi. Karena anak saya sempat mengira suara kucing. Sebab suaranya bersamaan dengan suara sanyo (pompa air) yang dinyalakan," imbuh Yuyun.

Mengetahui tas tersebut berisi bayi, Pingkan lantas kembali masuk ke dalam rumah. Ia membangunkan Yuyun yang saat itu sudah mulai tidur. Selanjutnya, keduanya mengambil bayi tak berdosa itu dan melaporkan temuan tersebut ke perangkat desa setempat.

"Kelihatannya masih baru dilahirkan, karena masih banyak darah dan ari-ari bayi juga masih ada," jelasnya.

Dengan cekatan, Yuyun lantas mengevakuasi bayi tersebut dari dalam tas dan membungkusnya dengan handuk. Hal itu tak lain untuk menjaga keselamatan bayi malang itu. Tak lama petugas dari Polsek Jetis tiba di lokasi usai menerima laporan dari perangkat desa.

"Setelah petugas ke sini, kemudian dibawa warga ke RS ciko agar segera bisa mendapatkan pertolongan," papar Yuyun.

Sementara itu, Kapolsek Jetis Kompol Suhariyono membenarkan adanya penemuan sosok bayi berjenis kelamin perempuan yang ditinggalkan di teras rumah warga. Sejauh ini, pihaknya masih mendalami kasus temuan bayi guna mengungkap siapa ibu kandung bayi tersebut.

"Sudah kita tangani, saat ini bayi di kita rujuk ke RSUD Basoeni Gedek. Untuk kondisi kesehatan bayi sudah baik dan bayinya memang sehat," kata Suhariyono



 

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel