Mi Ayam yang Dimakan Pengungsi Longsor Nganjuk Kandung Formalin Tinggi

Nganjuk - Akhirnya terungkap penyebab kenapa 21 orang yang terdiri dari para pengungsi dan relawan longsor Desa/Kecamatan Ngetos, Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur, mengalami sakit perut.

Hasil penyelidikan Kepolisian Resor Nganjuk, mi ayam yang dikirm oleh donatur kemudian dimakan oleh para korban tersebut mengandung formalin.

Kapolres Nganjuk AKBP Harviadhi Agung Pratama, mengatakan telah memerintahkan mengambil sampel mi, kuah, saus, kecap dan sayuran dan mengirimnya ke laboratorium food scurity kedokteran di Nganjuk.

"Hasilnya Nitrit nol, Sianida nol, Arsenin nol, tapi Formalin 10," kata Agung Pratama, seperti dikutip dari Antara, Jumat (19/02/2021).

Ia mengatakan dengan hasil penelitian tersebut bisa diambil kesimpulan bahwa masyarakat mengalami gejala keracunan seperti mual, muntah, dan pusing adalah makan mi ayam yang mengandung formalin tersebut.

Pihaknya juga mengungkapkan, laporan keracunan makanan itu diterimanya pada Kamis (18/2) malam sekitar jam 22.00 WIB. Terdapat beberapa orang di posko penanganan bencana dan pengungsian yang mengalami gejala mual, muntah, dan pusing.

Untuk itu, Polres Nganjuk menurunkan tim dari satreskrim untuk penyelidikan. Dari hasil penyelidikan, masyarakat yang mengalami gejala tersebut sejumlah 44 orang.

"Saat ini tiga orang di RSUD Nganjuk, satu orang di RS Bhayangkara dan tujuh orang di Puskesmas Ngetos. Untuk 33 orang mengalami gejala ringan sehingga rawat jalan," kata dia.

Pihaknya juga mengevaluasi dari hasil penyelidikan keracunan makanan tersebut. Dari hasil pemeriksaan, warga keracunan dari mi ayam yang dikonsumsi tersebut. Makanan itu pemberian donatur bukan yang dimasak dari dapur umum di posko.

Lebih lanjut, Kapolres mengatakan tim juga sudah melakukan penyelidikan. Dari informasi, mi itu bantuan dari beberapa orang yang mengatasnamakan diri dalam paguyuban Mi Ayam Surabaya.

Polisi juga langsung menindaklanjuti dengan menghubungi nomor kontak di paguyuban, yakni warga Sidoarjo dan satunya adalah warga Malang.

"Kami sudah kontak identitas dan keberadaan. Siang ini saya perintahkan reskrim untuk penjemputan. Dua orang akan kami lakukan pemeriksaan lebih lanjut di Polres Nganjuk. Apabila ada unsur pidana, kami tingkatkan untuk proses lebih lanjut," kata dia.

Namun, ia juga mengatakan dari 44 korban yang terdata itu saat ini kondisinya sudah membaik. Ia berharap mereka semua segera pulih.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel