Bos Wajan Bantul Dibunuh Saat Bersetubuh, Desahan Istri Jadi Kode Eksekusi

Rekonstruksi pembunuhan bos wajan di Bantul (Foto: Pradito Rida Pertana/detikcom)
Bantul - Ada fakta mengerikan terungkap saat rekonstruksi pembunuhan Budiyantoro, bos wajan di Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Budiyantoro dibunuh atas konspirasi istri dan karyawannya sendiri. Dia dihabisi saat bersetubuh, desahan sang istri jadi kode untuk mengeksekusi korban.

Polres Bantul mengungkap fakta baru kasus pembunuhan bos wajan Budiyantoro (38) akhir bulan Maret lalu. Ternyata istri korban Kusrini (30) mengode Nur Kholis (22) yeng sudah bersembunyi di dalam rumah untuk menjerat leher korban dengan mengeluarkan desahan kencang saat berhubungan intim.

Kasat Reskrim Polres Bantul AKP Ngadi mengatakan, bahwa salam narasi tersangka, sebelum melakukan aksi itu sempat berkomunikasi lewat chatting dan video call untuk merencanakan pembunuhan itu. Hal itu ternyata hanya untuk mengundang Nur bersembunyi di rumah korban.

"Selanjutnya Nur Kholis datang dengan menyelinap ke rumah korban. Setelah itu, sesuai rencana eksekusi dilakukan pada saat berhubungan intim, lalu istri korban memberi kode khusus kepada Nur lewat desahan," katanya saat ditemui di Polres Bantul, Jalan Jenderal Sudirman, Kapanewon Bantul, Kabupaten Bantul, Kamis (22/4).

Semula korban dan istrinya melakukan hubungan intim di kamar. Namun karena Kusrini menilai kamar tersebut kurang pas untuk melakukan eksekusi, akhirnya keduanya berpindah di ruang tamu.

"Nah, di situlah keduanya berhubungan intim dan istri korban beri kode (desahan keras) ke Nur dan Nur keluar dari gudang lalu menjerat leher korban dari belakang (ketika korban tengah berhubungan intim dengan Kusrini)," ujarnya.

Tak hanya itu, saat korban tergeletak karena jeratan Nur ternyata Kusrini juga ikut membungkam mulut suaminya. "Kemudian istrinya turut serta dalam membungkam mulut korban supaya cepat meninggal," imbuh Ngadi.

Setelah dinyatakan meninggal mereka memakaikan pakaian ke tubuh korban lalu dibungkus kain sprei dan jasadnya ditaruh di dalam gudang. Sampai jam 9-11 malam baru korban dibuang oleh Nur dengan menggunakan mobil.

"Awalnya mau pakai motor tapi karena jasad korban bertubuh besar makanya pakai mobil," ucapnya.

Selain itu, Ngadi menyebut jika kedua pelaku memiliki hubungan khusus. Keduanya tega membunuh korban karena mengaku hendak diancam dibunuh oleh korban.

Dugaan juga diperkuat pengakuan Kusrini. Menurutnya, Nur berkeinginan membunuh korban setelah melakukan pertemuan dan terjadi keributan hebat. Hal itu karena hubungannya dengan Nur ketahuan dan korban tidak terima.

Sumber : detik.com

 

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel