Dramatis! Janda Tua Ini Dorong Anaknya yang Cacat Pakai Kepala Demi Selamatkan dari Awan Panas Semeru

Demi selamatkan anaknya yang mengalami berkebutuhan khusus, seorang ibu tua mendorong anaknya menggunakan kepalanya menaiki bukit saat awan panas Gunung Semeru menerjang dusunya. Foto/iNews TV/Cucuk Donartono
LUMAJANG - Terjangan awan panas Gunung Semeru, pada Sabtu (4/12/2021) sore, menyisakan pilu bagi Ngatri. Ibu rumah tangga ini, harus berjibaku di bawah guyuran material vulkanik menyelamatkan anaknya yang kondisinya cacat fisik.

Wanita berusia 50 tahun yang sehari-hari bekerja sebagai buruh tani ini, dilanda kepanikan saat awan panas dari Gunung Semeru menerjang. "Waktu itu anak saya sedang di kamar mandi, dan saya istirahat. Tiba-tiba tetangga semua teriak-teriak, dan saat saya ke luar rumah, kondisinya sudah gelap akibat abu," ungkapnya.

Ngatri tak dapat membendung air matanya, saat menuturkan upayanya menyelamatkan diri bersama anaknya. Saat itu dia langsung masuk ke rumah mencari anaknya, dan menariknya ke luar untuk menyelamatkan diri.

Karena kondisi anaknya cacat, Ngatri terpaksa harus menarik anaknya sendirian, karena anaknya tidak bisa berjalan kaki. "Badannya luka-luka karena saya tarik. Tapi terus saya tarik, supaya selamat," ungkapnya.

Dalam kekalutan, Ngatri mencoba menyelamatkan diri b7ersam anaknya dengan mencari jalan pintas, menuruni jurang dan menaiki bukit. Bahkan, dia harus menggunakan kepalanya, untuk mendorong anaknya ke atas bukit.

Warga Dusun Kajarkuning, Desa Sumberwuluh, Kecamatan Candipuro, Kabupaten Lumajang ini mengaku kondisinya dan anaknya sudah hampir telanjang, karena harus berguling-guling di perbukitan.

Putra keduanya yang kini berusia 25 tahun tersebut, tak dapat berjalan kaki sendiri, sehingga Ngatri terkadang harus menggendongnya menuruni bukit menuju tempat yang aman dengan cepat, karena terus dikejar awan panas Gunung Semeru.

Janda dua anak ini, harus bertauh nyawa menyelamatkan dirinya dan puteranya di tengah situasi gelap dan ancaman terjangan lahar Gunung Semeru. "Saya tarik anak saya seperti sapi melewati jurang yang penuh airnya, karena jalan itu lebih dekat," tutur Ngatri.

Dengan keterbatasan fisiknya, dia terus berupaya menarik puteranya menuju tempat aman. Ngatri mengaku tak dapat melihat apa-apa di sekitarnya, dan para tetangganya sudah lari terlebih dahulu menyelamatkan diri.

Usai mencapai perbukitan dengan cara mendorong anaknya pakai kepala, Ngatri kebingungan untuk menuruni bukit tersebut, karena harus membawa anaknya yang mengalami keterbatasan fisik. "Beruntung ada tetangga yang mau menolong, dan membantu menggendong anak saya," tuturnya.

Kini Ngatri dan puteranya tinggal di tempat pengungsian, namun dia masih trauma dengan erupsi Gunung Semeru. Rumahnya hancur lebur tak bersisa. Bahkan, akibat trauma itu dia tak ingin kembali lagi ke rumahnya. Kalau pemerintah memberikannya tempat relokasi, dia akan ikut saja.

Erupsi Gunung Semeru, telah meluluhlantakkan sejumlah desa di wilayah Kecamatan Pronojiwo, dan Kecamatan Candipuro. Hingga kini, korban hilang akibat terjangan material vulkanik masih ada yang belum ditemukan. Warga yang menjadi korban, ingin direlokasi ke tempat yang lebih aman, dan meninggalkan dusunnya yang kini terkubur abu.

Sumber : SINDONEWS.COM

 

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel